Coto Makassar Widodaren Malang

01.26

Beberapa hari yang lalu ada celetukan dari Ira membandingkan selera mendengarkan musik antara aku dan Ula.

"mbak Amma iku mesti suka e ngerungokno lagu-lagu lawas nek mbak Ula mesti lagu e kekinian tapi iku iku ae seng diputer sampe bosen"

- mbak Amma itu sukanya dengerin lagu-lagu lama, kalau mbak Ula sukanya lagu kekinian tapi ya itu itu aja yang di puter sampai bosan -

"lha emang salah a aku dengerin lagu-lagu lama" Bantahku seketika

"ya ga gitu, moso sampai saiki sek dengerin Laruku ae, Linkin park udah punya single baru sek seng album lama ae yang kamu dengerin. Gak berkembang. Kalau mbak Ula mentang-mentang lagi musimnya Ed Sheeran, ya lagu itu terus yang di puter. Buwosen"

Ya aku memilih pergi sih daripada menanggapi bocah ini karena aku yakin pasti pada akhirnya dia membanggakan playlstnya dia yang menurut dia keren and swag abis! Urgh!

Dikamar tanpa sadar aku ngeliat playlist spotify ku dan ya emang sih. Kebanyakan lagu-lagu dibawah 2010 menduduki recent playing. Di 2017 ini aku masih suka mendengarkan S07 mulai dari album di tahun 1990 bahkan yang paling favorit adalah S07 album 07 Des tahun 2002. Gak cuma S07, Kahitna, Ada Band, Gigi, dan banyak lagi musisi yang hitz di tahun 2000an masih suka aku dengerin. Gak cuma lagu Indonesia, lagu barat dan Asia semacam Eagles, Cake, Westlife, Dido, Linkin Park album meteora, apalagi L'arc~en~ciel juga masih rajin aku play, bahkan jujur aku malah gak tau lagu-lagunya coldplay kecuali yang sering di putar di tenpat umum. Mungkin kalau aku ga dengerin radio aku juga gak tau lagu-lagu terbaru. Itupun cuma tau lagunya gak tau siapa yang nyanyi. Hahaha :(
(btw, yang terbaru aku lagi suka dengerin Coldiac. Asli enak, eargasm dan liriknya mudah ditangkap. Kayaknya bakal taunan nih lagu mangkal di playlistku) Hahaha~

Kalau boleh cerita sih, gak cuma lagu yang awet. Bahkan hal-hal yang berbentuk sepele seperti buku notes yang udah full, kertas binder lucu yang aku kumpulin waktu SMP sekarang juga masih ada dan gak ada niatan buat coret-coret diatas kertas lucu-lucu itu. Bungkus permenpun pernah aku simpan bertahun-tahun, aku tempel disebuah buku, aku koleksi macem-macem bungkus permen, dan seminggu sekali aku liatin. Udah kaya koleksi perangko aja. Sebenernya mau aja buang, karena emang gak penting banget. Tapi rasanya kok sayang banget gitu. Kalau emakku gak liat buku itu pasti juga sampai sekarang masih ada di lemari. Sebenernya masih banyak lagi, kaya pernak-pernik printilan, stiker, bahkan poster juga masih ada. Kalau gak dipaksa bersiin kamar kayaknya udah kaya gudang ini kamarku. 

Terus esensi nulis ini apa ya kok aku lupa. Awalnya pengen cerita celetukan si Ira, kok nyambungnya ke barang-barang. Aku g fokus! hahaha~~~

Asli eike lupa -_-"

Kayaknya mending klik tautan Foodyfloody aja deh biar ngiler ngiler liat makanan-makanan. Apalagi aku habis nulis tentang Coto Makassar Widodaren no. 09 yang paling enak se Malang raya!
HAHAHAHA MAKIN GAK NYAMBUNG.
BHAY!

You Might Also Like

0 komentar

Instagram